IICS Bawa Pulang 34 Medali Emas dari Ajang WSC di AS

IICS Bawa Pulang 34 Medali Emas dari Ajang WSC di AS

IICS Bawa Pulang 34 Medali Emas dari Ajang WSC di AS

IICS Bawa Pulang 34 Medali Emas dari Ajang WSC di AS
IICS Bawa Pulang 34 Medali Emas dari Ajang WSC di AS

Sekolah IPEKA Integrated Christian School (IICS) kembali mengharumkan nama Indonesia di tingkat internasional dalam ajang World Scholar’s Cup (WSC) di Yale, Amerika Serikat, 11-14 November 2017.

Tim peserta IICS sukses membawa pulang 2 piala, 34 medali emas, dan 23 medali perak. Selain itu, tim putra IICS dinobatkan sebagai tim terbaik dari Indonesia, dan menempati peringkat II dari seluruh peserta di Asia Tenggara.

World Scholar’s Cup

merupakan sebuah ajang kompetisi tingkat dunia yang memperlombakan empat area kompetisi, yaitu Debate, Writing, Scholar’s Challenge, dan Scholar’s Bowl. Setiap tim dari berbagai sekolah yang berasal dari 50 negara wajib mengirimkan tiga orang peserta yang akan diikutsertakan dalam empat area kompetisi tersebut.

Tim putra dan putri IICS telah melewati babak regional World Scholar’s Cup di Jakarta pada Mei 2017 dan babak global di Hanoi dan Athens pada Juni- Juli 2017, kemudian berkompetisi dengan lebih dari 1.000 peserta dari 50 negara di babak Tournament of Champions di Yale University.

Tim putra dari SMP IICS yang terdiri dari Michael Leonardi, Nathanael Massie Winoto, dan Ryan Batubara meraih peringkat kelima dari ratusan grup, di ajang World Scholar’s Cup Tournament of Champions di Yale University, Amerika Serikat. Keberhasilan tim putra pun diikuti oleh pencapaian tim putri IICS yang terdiri dari Alicia Sutandar, Catalina Tan dan Michele Lie, di peringkat Top 13%.

Kepala Sekolah SMP IICS, Ms

Joshie Katherine Tan mengatakan, setelah tim IICS berhasil di tingkat global round–Hanoi dan Athens, pihaknya mengevaluasi winning profile setiap anak dan mempersiapkan mereka untuk Tournament of Champions di Yale.

“Kami harapkan setiap anak bisa mempertahankan keunggulannya masing-masing dan menyempurnakan apa yang masih menjadi kelemahan mereka, sehingga bisa mencapai hasil yang maksimal. Selain top tim, murid-murid kami juga masuk dalam top scholars. Kami bangga dengan hasil tersebut, apalagi ini adalah pertama kali IICS ikut serta dalam ajang World Scholar’s Cup dan membawa nama harum Indonesia di tingkat internasional,” ujar Ms Joshie.

Ajang WSC membawa pulang beragam

pengalaman berharga bagi setiap peserta, seperti yang diungkapkan oleh Nathanael Massie Winoto, Top 1% debater yang meraih medali emas. “Yang saya sangat sukai dari debate di WSC adalah bukan hanya semata-mata tentang pemikiran fakta atau argumentasinya, tetapi juga bagaimana menyampaikan pemikiran tersebut dalam cara yang kreatif dan menyenangkan.”

“Lebih dari itu, topik debate di WSC juga sangat beragam, sehingga memerlukan pemikiran yang kritikal untuk membangun argumentasi yang kuat. Dan yang paling penting menunjukkan bahwa kita anak Indonesia mampu bersaing dengan di tingkat Internasional,“ sambung Nathanael.

 

 

Sumber :

http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/penjelasan-tumbuhan-paku/