SEJARAH HIGIENE PERUSAHAAN

SEJARAH HIGIENE PERUSAHAAN

  • Tingkat Dunia

Kapan mulainya perkembangan Higiene Industri atau Perusahaan secara tepat tidak pernah diketahui dengan pasti, namun ada perkiraan bahwa Higiene Industri atau Perusahaan mulai timbul sejak kesehatan Kerja ada yaitu sejak adanya hubungan antara pekerjaan dengan penggajian.

Selanjutnnya pada abab ke-16 mulai ada petunjuk yang lebih jelas tentang gambaran penyakit-penyakit yang diderita oleh para tenaga kerja tambang dimana kebanyakan penyakit yang diderita para tenaga kerja adalah penyakit saluran pernapasan yang penyebabnya diduga sebagai akibat  terjadinya pemajanan terhadap debu dan batu-batuan yang ditambang.

Pada abad ke-17, Berdadinne Ramzz yang oleh beberapa penulis dianggap sebagai Bapak Hiperkess (Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja ) telah memperjelas persoalan bahwa pekerjaan  dapat menimbulkan penyakit yang disebut sebagai penyakit akibat kerja dan juga tentang cara-cara menegakkan diagnose penyakit akibat kerja.

Pada pertengahan abad 18, dengan terjadinya revolusi  di inggris, dimana pada saat itu mulai di temukan cara-cara berproduksi baru,yaitu ditemukan mesin – mesin baru untuk industry tekstil.

  • Di  Indonesia

Seperti halnya dengan perkembangan hygiene industry di Negara-negra maju, perkembangan hygiene industry di Indonesia tidak diketahui secara pasti kapan tepatnya. Kemajuan-kemajuan yang terjadi di eropa sangat dirasakan sejak timbulnya revolusi industry, namun perkembangan hygiene industry di Indonesia yang sesungguhnya baru dirasakan (terjadi) beberapa tahun setelah kita merdeka yaitu pada saat munculnya undang-undang kerja dan undang-undang kecelakaan. Pokok-pokok tentang hygiene industry dan kesehatan kerja telah dimuat dalam undang-undang tersebut, meskipun tidak atau belum diberlakukan saat itu juga.

  1. DEFINISI HIGIENE PERUSAHAAN

Hygiene perushaan adalah usaha kesehatan masyarakat yang mempelajari pengaruh kondisi lingkungan terhadap kesehatan manusia atau suatu upaya untuk mencegah timbulnya penyakit karena pengaruh lingkungan. Selain itu, hygiene perusahaan dan kesehatan kerja juga merupakan bagian dari usaha kesehatan masyarakat yang ditujukan kepada masyarakat pekerja, masyarakat sekitar perusahaan dan masyarakat umum yang menjadi konsumen dari hasil-hasil produksi perusahaan.

Menurut Thomas J. smith “higiene industry is the

Hygiene industri atau perusahaan dianggap sebagai  ilmu dan seni yang mampu mengantisipasi, mengenal, mengevaluasi dan mengendalikan bahaya faktor-faktor yang timbul di dalam lingkungan kerja yang dapat mengakibatkan penyakit atau gangguan kesehatan dan kesejahteraan atau ketidaknyamanan dan ketidakefisienan kepada masyarakat yang berada di lingkungan kerja tersebut maupun kepada masyarakat yang berada diluar industri”.

Jadi, hygiene industry merupakan aspek perlindungan bagi kesehatan tenaga kerja dan sarana untuk membina dan mengembangkan tenaga kerja menjadi sumber daya manusia yang disiplin, dedikatif, penuh tanggung jawab dan mampu bekerja secara produktif dan efisien.